DINAMIKA PEMIKIRAN NU TENTANG WAKAF

  • Nawawi Nawawi Fakultas Syari'ah IAI Ibrahimy Sukorejo Situbondo

Abstract

Sebagai organisasi keagamaan terbesar di republik ini, Nahdlatul Ulama’ (NU) seringkali mengkaji pemikiran wakaf yang faktanya sangat membutuhkan kejelasan status hukum di tengah masyarakat. Terdapat banyak jenis dan ragam benda wakaf yang memerlukan kejelasan status hukumnya. Mulai dari tanah kuburan, masjid, lembaga pendidikan, uang, benda-penda produktif hingga penukaran benda wakaf yang satu dengan yang lainnya. Semua jenis wakaf tersebut tentunya memerlukan fatwa hukum sehingga tidak bertentangan dengan prinsip  ajaran syari’ah. Untuk menyikapi persoalan wakaf ini, Jam’iyah NU menggunakan lembaga bahtsul masail yang secara kelembagaan di bawah komando syuriyah dalam kepengurusan NU. Forum Baḥthul MasÄ’il menggunakan banyak pendekatan dan metode dalam merumuskan pemikiran hukum wakaf. Mulai dari pendekatan qawli (teks), ilhaqi (mempersamakan sebuah kasus hukum dengan bandingannya dalam kitab kuning), hingga pendekatan manḥaj (metodologis) yang hanya menggunakan perangkat metede (bukan produk fiqh-nya) para Imam madzhab. Pilihan metode dilakukan sesuai konteks sosio-kultural yang mengitari setiap materi pembahasan wakaf.
Published
2012-06-09
How to Cite
Nawawi, N. (2012). DINAMIKA PEMIKIRAN NU TENTANG WAKAF. LISAN AL-HAL: Jurnal Pengembangan Pemikiran Dan Kebudayaan, 6(1), 161-184. Retrieved from https://journal.ibrahimy.ac.id/index.php/lisanalhal/article/view/28
Section
Articles
Abstract viewed = 25 times
PDF downloaded = 43 times