PRODUKSI KERUPUK KEDELAI DALAM PRESFEKTIF PRODUKSI ISLAMI PADA CV MUZAFFER ARJASA SITUBONDO

  • M Zikwan Universitas Ibrahimy
  • Desi Susanti Universitas Ibrahimy
Keywords: Manajemen Produksi, Kerupuk, Prespektif Ekonomi Islam

Abstract

Home industry merupakan suatu instansi yang kebanyakan berada di lingkungan kehidupan masyarakat, begitu juga dengan CV. Muzaffer Arjasa Situbondo yang berada di sektar lingkungan masyarakat yang kebanyakan pencaharian masyarakat disana adalah bertani. Dari setiap proses produksi yang dilakukan di CV. Muzaffer selalu mendapat pengawasan dari pihak kepala produksi maupun oleh pimpinan Cv. Muzaffer, hal ini yang membuat para karyawan sangat berhati-hati dalam melakukan proses produksi. Cv. Muzaffer banyak memproduksi banyak macam jamu herbal dan juga krupuk kedelai yang terbuat dari limbah dari salah satu jamu yang di produksi yaitu limbah dari jamu sari kedelai. Cv. Muzaffer mempunyai 10 orang karyawan dan itu masih dibagi dua, yaitu ada karyawan yang fokus dengan produksi jamu herbal sebanyak 7 orang, dan untuk prosuksi krupuk kedelai, akan tetapi proses produksi krupuk kedelai ini hanya di lakukan ketika ada bahan pokok, yaitu limbah dari sari kedelai.

       Peneliti memberikan batasan akan masalah yang akan di bahas dalam penelitian ini yaitu, bagaimana presepekti produksi Islam tentang proses produksi krupuk kedelai ?, Dalam penelitian ini peneliti menggunakan  penelitian kualitatif. Jenis penelitian yang digunakan adalah penelitian lapangan (field research). Data yang dikumpulkan peneliti meliputi data primer dan data sekunder. Sedangkan sumber data yang diperoleh dengan cara observasi, wawancara dan dokumentasi.

       Dari hasil penelitian ini menuujukkan bahwa manajemen proses produksi krupuk kedelai yaitu sudah banyak mengunakan prespektif produksi Islam, yaitu dari segi proses pengolahan, misalnya selalu mengunakan bahan-bahan yang berlebel halal, dan juga selalu memperhatikan kebersihan alat-alat produksi, serta mengunakan nilai-nalai produksi dalam Islam yaitu, keadilan dalam proses produksi, pemenuhan takaran, memenuhi hak konsumen. yang artinya perusahhaan tidak hanya berambisi mendapatkan laba sebesar-besarnya, akan tetapi selaulu melihat kepuasan konsumen.

Author Biography

M Zikwan, Universitas Ibrahimy

Universitas Ibrahimy

Published
2020-02-28
Abstract viewed = 14 times
pdf downloaded = 0 times